Jumat, 13 November 2015

Cerita Sex: Only Petting Saja, Tak Lebih



Cerita Sex: Only Petting Saja, Tak Lebih – Tidak dipungkiri jika chatting membuat semuanya bisa berubah. Kehidupan yang sebelumnya adem ayem, tenang tidak ada gejolak mendadak seperti bahtera yang terombang-ambing di tengah lautan. Ya, chatting membuat hidup seseorang menjadi berisi. Seperti cerita yang ingin saya sampaikan kepada pembaca setia 17tahun2.com. Namun untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, saya terpaksa merahasiakan identitas pribadi saya, termasuk beberapa wanita yang pernah menghiasi kehidupan seks saya selama kurun waktu tiga tahun terakhir.

Cerita Sex: Only Petting Saja, Tak Lebih – Ist

Cerita sex – Saya sebenarnya biasa saja, sangat biasa mungkin. Tapi entah kenapa, saya diberi kelebihan dengan kepintaran saya. Mungkin tidak semua laki-laki seusia saya diberi keberuntungan seperti yang saya raih sekarang ini.

Begitu lulus dari sebuah perguruan tinggi terkenal di kota Surabaya, saya mulai bekerja di sebuah penerbitan surat kabar yang berafiliasi dengan salah satu kelompok penerbitan terkenal di kota Surabaya. Tapi saya bekerja di Jakarta, sebuah harian yang berbahasa Mandarin. Dari tempat saya bekerja akhirnya saya tahu banyak seluk beluk ibukota. Untungnya lagi, mami saya juga seorang ketururan China, bahkan malah boleh disebut Totok karena lahir di Negeri Tirai Bambu tersebut, jadi tidaklah sulit bagi saya untuk bergaul dengan warga keturunan China.

Chatting memang sudah menjadi kebiasaan saya sejak kuliah, kala itu masih ngetopnya MIRC, tapi begitu Yahoo ada messenger-nya, semuanya beralih. Demikian juga saya. Tapi kadang-kadang bosan juga setiap hari chatting tidak jelas juntrungnya. Setelah hampir 3 tahun saya chat dan pindah-pindah pekerjaan, tapi masih seputar dengan urusan jurnalistik akhirnya saya memutuskan untuk bergabung dengan senior saya yang menghidupkan kembali sebuah penerbitan surat kabar di Surabaya. Tapi saya tetap di Jakarta sebagai wartawan biro Jakarta.

Baca cerita sex terbaru lainya di –> cerisex.net

Seperti biasa, saya menghabiskan waktu dengan chatting di sela-sela menyelesaikan deadline. Kebetulan waktu itu, Yahoo Messenger (YM) masih ada room-room yang bisa digunakan untuk mencari dan melihat show-show perempuan yang memang hobi eksebisi. Maaf, terutama TKI Indo yang ada di Hongkong dan Taiwan. Tapi lama-lama bosan juga melihat seperti itu. Tidak disangka, saya mulai berkenalan dengan seorang wanita keturunan China, sebut saja S. Usianya kala itu sudah 43 tahun, tapi karena dia memang rajin fitness, tubuhnya masih terawat.

Singkat kata, kami terus chatting dan berkenalan lebih jauh. Merasa sudah tidak betah hidup sendiri di Bali, tepatnya di Denpasar, akhirnya S. memutuskan untuk kembali ke Jakarta, kumpul lagi bersama keluarga besarnya yang tinggal di Bogor. Pucuk dicinta ulam tiba. Sayapun memintaS. pulang ke Jakarta. Karena saya sibuk dengan pekerjaan saya, malamnya saya baru bisa bertemu untuk pertama kalinya dengan S. Tapi jangan salah dulu, meski saya dan S. belum bertemu, tapi lewat bujuk rayu akhirnya saya bisa mendapatkan puluhan foto telanjang dia yang dia ambil bersama temen kostnya di Denpasar.

Selesai dengan deadline, saya akhirnya sepakat bertemuS. di hotel tempat dia menginap di kawasan Mampang. Dia menginap di hotel tersebut karena sudah dibooking temannya yang ternyata juga seorang penari striptease di salah satu tempat hiburan di bilangan Dharmawangsa Square yang saya lupa namanya. S. waktu itu masih di seputaran Blok M ketika saya hubungi.

Setelah menunggu beberapa lama, teman saya, yang juga teman chatting S. datang dan kami akhirnya menunggu S. pulang dari Blok M. Singkatnya lagi, S. akhirnya kembali ke hotel tempat dia menginap. Bertemu dengan perempuan setengah baya yang masih bagus tubuhnya, tinggi dan Chinese tentu satu pengalaman yang mengesankan bagi saya. Walaupun saya setiap kali hampir bertemu dengan wanita-wanita Chinese yang bekerja di kantor saya dulu. Tapi dengan S. berbeda rasa, dia langsung memeluk saya dan berciuman bibir di lobby hotel. Ini Jakarta bung, ngapain malu segalanya!

Kami bertiga akhirnya menuju kamar S. yang jendela kacanya menghadap jalan Mampang, kami bertigapun ngobrol dan sembari minum arak Bali yang dia bawa dari Denpasar. Di sela-sela ngobrol, S. kelihatan senang sekali bisa bertemu dengan saya. Karena sudah janji dengan temannya yang jadi striptease di Dharmawangsa tersebut, S. akhirnya bersiap ganti baju. Saya diminta masuk kamar utama, sedangkan teman saya yang cowok menunggu di ruang tamu.

S. sama sekali tidak canggung karena kami memang sering phone sex dan saling kirim foto telanjang masing-masing. S. pun langsung membuka bajunya dan tanpa canggung dia memperlihatkan payudaranya yang masih kencang di depan mata saya. Sesekali dia menindih saya karena gemas. Maklum, sebagai laki-laki keturunan China dengan ayah seorang pengageng di Kraton Solo, tentu saya cukup menarik. Tinggi saya, 178cm dengan postur tubuh atletis, apalagi dengan junior yang panjangnya bisa mencapai 16cm, saya cukup bangga dengan postur tubuh dan junior saya ini. Oh ya, tiga tahun silam, saya berumur 30 tahun, jadi bisa dibayangkan betapa saya memiliki hasrat yang luar biasa. Dan satu hal yang penting, mangsa telah di depan mata.

Sebagai laki-laki normal, tentu saja saya berontak melihat pemandangan indah di depan mata. Pemandangan yang selama ini hanya saya bayangkan karena Jakarta-Denpasar cukup jauh. Tapi malam itu, S. di depan saya, memperlihatkan payudaranya yang indah. Tak sabar, sayapun mulai mengecup mesra putingnya. Cukup nikmat, hhmmm puting yang memerah itu kini masuk dimulut saya. Saya tidak asing dengan putingS. karena dia memang sudah mengirimi saya bentuk tubuh telanjang dia. Saya mulai kerasukan, sembari memilin, memiting dan menjilati puting S, saya merancau.

“Enak sayang, hmm aku suka, akhirnya kesampaian juga,” kataku sambil tak henti terus menjilati putingnya. S. pun mulai tidak sabar, dia hanya tersenyum senang, mungkin jarang mendapatkan laki-laki muda seperti saya selama dia berhubungan dengan laki-laki lain.

S. sudah terangsang, tanpa diperintah dia mulai mencari junior saya.

“Uch… mana punyamu, aku sudah tidak sabar lagi ingin mengulumnya, menjilatinya”, kata dia dengan mata sedikit sayu.

Saya berpikir dia sudah mulai horny. Jelas, dia sudah mulai horny karena ketika tangan saya menyentuh gundukan lembut di selangkangannya, cairan kewanitaannya sudah meleleh.

Hmmm, bayangkan pembaca, wanita yang selama ini hanya saya bayangkan kini di depan mata.
Tapi sebelum semuanya menjadi jelas, tersadar jika teman saya mulai gelisah, akhirnya saya hentikan petting dengan S. karena sudah waktunya berangkat. S. memakai tanktop pink dengan pusar kelihatan jelas. Malam pun kami habiskan dengan S., teman saya dan teman S. yang menjadi stripteaser tersebut dengan minum beberapa sampanye dan beberapa JD dan Chevas.

Karena sudah mulai capek akhirnya saya usul untuk pulang ke hotel, kami berempat pulang. Tapi teman saya meminta pulang ke rumahnya karena sudah mabuk. Sayapun setuju. Akhirnya saya bertiga, S. dan temannya balik ke hotel. Setelah mandi dan bersih-bersih muka, S. mulai menemani saya di ruang tamu. Sedangkan temannya berganti mandi, lalu hanya memakai daster transparan. Sebenarnya teman S. ini cukup menggiurkan untuk diembat, tapi saya sudah tidak selera dengan wanita yang umurnya di bawah saya. Apalagi dia seorang stripteaser.

Kami ngobrol di ruang tamu, S. memakai kaos motif Bali putih dan mengenakan sarung Bali. Tapi sesekali dia membetulkan sarungnya sembari memperlihatkan g-stringnya yang sangat mini, hitam lagi warnanya. Mungkin karena kecapekan, teman S. langsung terlelap tidur. Kami meneruskan ngobrol di ruang tamu. Kami saling berciuman dan meraba,

“Hmm teruskan sayang, mau menikmati tubuhku?” tanya S. kepada saya. Sayapun hanya tertawa kecil. Sungguh pembaca, saya tidak kuat, ingin merasakan bersetubuh dengan wanita setengah baya dan sepertinya akan tercapai.

S. sudah mulai horny berat, dia mulai melepaskan kaosnya, dan meminta saya menciumi tubuh dan payudaranya. Tanpa melepaskan kesempatan emas ini, saya mulai beraksi.

“Aku cium ya”, pintaku.
S. menjawab sayu, “Puasin aku sayang…”

Puting yang merekah merah terus saya kulum, saya gigit saya jilati hingga membesar. S. pun sepertinya ingin melepaskan dahaganya. Selang kemudian dia mulai melepas g-stringnya. Oh Tuhan, wanita ini akan telanjang di depan saya. Alangkah berkat sekali. S. pun akhirnya telanjang, dia minta saya untuk menjilati memeknya yang merah merekah. Menarik untuk segera dijilat dengan lidah saya.

“Ayo sayang, jilati aku sayang, aku pengen sekali, aku pengen sekali. Aku ingin kamu masukin kontolmu ke memekku”, pintanya.

Saya belum bereaksi, saya masih ingin menikmati memek yang ada di depan mata saya, saya jilat pelan-pelan klitoris yang seperti biji kacang itu dengan penuh kelembutan. Asin sepertinya cairan S., tapi saya tidak peduli. Saya jilat terus hingga akhirnyaS. melenguh pelan, “Sayang, terus, terus jilatin, gigit itilnya sayang”, kata S. nanar.

“Kamu suka? Kamu mau merasakan jilatanku terus”, tanyaku.

Tanpa menjawab S. langsung membenamkan wajah saya ke memeknya. Sayapun terus bekerja, seperti ketika saya menyelesaikan deadline. Kejar terus memek itu! Kata hati saya. S. meregang terus sesekali tangannya meraba junior saya yang memang belum saya lepaskan dari sangkarnya. Saya ingin membuat S. minta ampun. Serampangan S. terus mencari kontol saya.

“Buka sayang, aku ingin pijat, jilat ujung kontolmu, aku pengen telan spermamu sayang”, ujar S. merangsak masuk tangannya ke celana dalamku. Akupun berhenti mengekploitasi memeknya. Jembutnya sungguh indah untuk dipandang!

Karena kasihan akhirnya aku loloskan celana dalamku dan akhirnya menyembulkan junior dengan gagahnya,

“Damn this is my pride!”, ujarku dalam hati.

Ujung kontolku yang sudah mulai basah mengkilat karena cairan mahdiku pun langsung disapu lidah S.

“Ochhh nikmat sekali sayang, terus jangan berhenti. Och Shit!!!”, teriakku.

Tapi aku tersadar jika ada teman S. yang tertidur pulang, maklum pintu kamar utama tidak ditutup.

S. tertawa kecil, dia kelihatan senang membuat ujung kontolnya ngilu dan geli sewaktu disapu dengan lidahnya. Lidahnya mulai turun ke bawah pas di batang kontolku, lalu perlahan, jilatan-jilatan kecil mulai ditujukan ke arah buah pelerku.

“Enak sayang?, mau diapain lagi?”, tanya S..

Tanpa menjawab aku sengaja menyodorkan buah pelerku ke arah mulutnya yang belepotan dengan cairanku. S. seperti kesetanan. Mungkin dalam hati dia berpikir, kapan lagi aku bisa mendapatkan kontol muda seperti ini. Ya, pembaca, kontolku memang menarik. Belum berkerut seperti kontol-kontol laki-laki yang sering keluar masuk lubang buaya perempuan. Kontolku masih original karena memang hanya beberapa kali saja dimasukkan ke memek perempuan.

S. terus menjilat, menjilat dan merancau dengan liarnya. “Puas, puas nggak”, tanya S. Sambil tertawa dia terus menjilat dan akhirnya dia mengarahkan kontol saya yang sudah tegak berdiri ke lubang memeknya yang basah dengan cairannya sendiri.

Oh no, this gonna happen!. Stop it ! aku berteriak! “Jangan sayang, aku tidak ingin!” kataku. S. kebingungan,

“Kenapa, kamu tidak ingin? Atau kamu tidak puas dengan jilatanku?”, tukasnya.
“Aku tidak mau sekarang, tidak tahu untuk nanti”, kataku pelan.

S. terus keheranan karena penasaran aku kembali mengecup putingnya. “Kamu jahat, aku sudah pengen sekali, aku masukin ya ke memekku”, pintanya.

“Tidak! Aku tidak ingin melakukannya”, kataku.

Sebenarnya aku ingin sekali. Tapi meski kami saling phone sex, tapi dalam hati aku menganggap S. sebagai jiejie (kakak perempuan dalam keluarga China). Saya tidak tega melakukannya dengan jiejie sendiri. Tapi ah, entahlah, kami sudah terbuai. S. pun akhirnya mengerti dengan keputusanku. Kamipun berbenah, dia mulai mengenakan sarung baru tanpa mengenakan g-stringnya. Saya juga demikian, pakaianku aku kenakan lengkap.

Kami minum dan akhirnya ngobrol lagi. Karena sudah mulai mengantuk aku minta ijin pulang, tapi S. tidak mau.
S. meminta saya tidur di kamar bersama temannya. S. tidur di samping temennya sedangkan saya dipinggir, tapi sesekali saya masih bisa menyentuh memeknya yang masih basah. Kamipun sesekali tersenyum sambil saling mengecup mesra…

Tidak ada komentar:

Posting Komentar